Khutbah Jum'at
 

Ir H Misbahul Huda, MSc

Ilmu, Simbol Kejayaan Umat

18-12-2012 | 10:31:13

Menjadi orang Indonesia merupakan karunia yang luar biasa. Di mana Allah memberikan karunia berupa Sumber Daya Alam yang melimpah di negeri ini. Sumber daya alam Indonesia rata-rata 7 terbesar di dunia. Penghasil sawit terbesar dunia. Penghasil karet ranking dua terbesar dunia,. Emas, tembaga, nikel nomor lima dunia. Gas alam nomor tujuh dunia. Begitu juga Sumber Daya Manusia unggul dibanding yang lain. Umur produktif kita, 66%. Usia pelajar, remaja, 45,9 juta jiwa. Sepuluh kali penduduk Singapura.

Dengan demikian, tidak ada alasan bagi untuk tidak menjadi umat yang jaya. Di akhir Desember seperti ini, hampir semua perusahaan, atau bahkan negara melakukan evaluasi, lalu proyeksi. Semua optimis, bahwa Indonesia seperti pesawat terbang yang mestinya empat mesin, tetapi bisa terbang ke angkasa hanya dengan dua mesin, yakni konsumsi domestic dan investasi. Mesin ketiga dan keempat, yakni belanja pemerintah (infrastruktur), dan eksport macet, karena dikorupsi besar-besaran. Skala ekonomi kita juga luar biasa. Skala ekonomi Indonesia se ASEAN 51%, sisanya 49% dibagi 10 negara ASEAN. Pertumbuhan ekonomi kita juga 6,3%, dan tahun depan diprediksi bisa mencapai 6,8%. Ini termasuk 3 besar, setelah China dan India. Bahkan, semua berharap, bahwa Indonesia akan menjadi negara maju dalam waktu yang tidak lama, kira-kira 10 hingga 15 tahun ke depan.

Nah, dengan adanya kondisi seperti itu, maka terbukalah peluang bisnis 4 juta. Sehingga akan diperlukan 4 juta Direktur, 4 juta manajer, 4 juta pimpinan atau lebih untuk mengelola bisnis. Pertanyaannya, umat Islam Indonesia, akan menjadi pemain, atau penonton? Mestinya umat Islam yang mengerti konsep ajarannya, dia akan berperan menjadi pemain. Karena individu muslim setiap hari sebanyak lima kali diundang (lafadz adzan) hayya alash shalaah (mari kita melaksanakan shalat), sama banyak dan kerasnya dengan hayya alal falaah (mari kita mencari keuntungan), menurut pemahaman saya sama pentingnya. Sehingga artinya mari kita shalat untuk berjaya menghadap Allah untuk hari akhir, ayo kita mencapai sukses untuk bermuamalah, penguasaan dunia ini. Penguasaan dunia yang kuncinnya pendidikan, perdagangan dan persatuan.

Kenapa harus perdagangan? Banyak ayat Al-Qur’an yang menjelaskan bagaimana berjual beli dengan berbagai redaksinya. Misalnya : setelah shalat Jum’at disuruh untuk bertebaran untuk berjual beli. (QS Al Jumuah : 10). Yang maknanya : Apabila telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.

Rasulullah SAW bersabda bahwa sembilan dari pintu rizqi adalah perdagangan. Nabi Muhammad SAW sewaktu kecil adalah pedangang yang sukses dan kaya raya. Empat khulafaaur rosyidiin adalah semua pedagang yang sukses. Sepuluh shahabat yang dijamin masuk surga, sebagian besar adalah pedagang. Islam masuk Indonesia dari India dan China juga lewat jalur perdagangan. Jadi tidak perlu disangsikan lagi dalam mencapai sukses, maka jalur yang tepat adalah perdagangan, sebagaimana yang dilakukan Rasulullah SAW, sahabat, tabiin, dan ulama.

Rasulullah SAW bersabda : man aroodad dunya fa’alaihi bil ilmi, wa man aroodal aakhirota fa’alaihi bil ilmi, waman aroodahuma fa’alaihi bil ilmi. (barang siapa yang ingin jaya di dunia, maka dengan ilmu, ingin sukses di akhirat, maka dengan ilmu. Ingin sukses di dunia dan akhirat, juga dengan ilmu).

Ilmu ada dua, pertama, ilmu imaniyah (berbasis iman). Ilmu yang tidak netral yang diarahkan oleh Al-Qur’an. Karena Al-Qur’an adalah petunjuk bagi manusia, dan menjelaskan petunjuk itu, dan sebagai pembeda, mana yang boleh dan mana yang tidak boleh. (QS Al Baqarah :185). Jika tidak, maka kehancuran dengan ilmu itu sendiri akan terjadi. Sebagai contoh, umat Islam pernah berjaya pada tahun 1 hingga 7 Hijriyah, kemudian puncaknya pada kejayaan Turki Utsmani. Kemudian hancur dihantarkan oleh gerakan Kemal Attaturk. Artinya pada saat itu umat Islam melonjak dengan ilmu, kemudian hancur. Mengapa? Karena arogansi para sultan-sultan Turki. Mereka memperkaya diri, menyimpang dari ajaran Islam, dan arogansi dengan berkedok agama. Masih tampak peninggalan mereka hingga sekarang yang diabadikan di museum Istambul, Turki. Misalnya di dalam museum itu tampak ada tiang lilin yang dihiasi beribu benda seperti akik, dan di bawahnya tertulis : “beberapa ribu berlian”. Itu baru tiang lilin, belum gelasnya belum kedudukannya. Di samping itu ada tempat yang namanya “harm” yang jumlahnya sekian ribu. Mengapa gerakan Kemal Attaturk dengan sekularismenya laku? Karena mereka lakukan itu dengan mengatasnamakan agama. Seandainya sultan-sultan itu memimpin seperti Umar bin Khatab, seperti Umar bin Abdul Aziz, gerakan itu tidak akan laku dijual di Turki.

Bagaimana Indonesia? Saya kita negara kita ini terkenal korup, tetapi juga pintar. Kalau tidak pintar saya kira susah untuk korupsi. Seperti kasus Hambalang, yang begitu rapi pengaturannya, mulai alur pencairan dana, penerima yang diatur sedemikian apik, itu kalau tidak orang pintar tidak bisa. Pinter untuk minteri negara, bukan pinter yang diatur oleh agama. Yang saya khawatirkan bukan hilangnya rupiah di negara ini, tetapi kalau sampai terjadi krisis kepercayaan rakyat terhadap pemimpinnya, kemudian berantem sendiri, maka hal ini hanya tinggal satu langkah untuk dimasuki Zionisme internasional dan negara akan diobrak-abrik seperti yang terjadi di Suriyah, Libiya, Iraq, Iran, Mesir apalagi Tanzania. Tinggal tiga negara yang belum diobok-obok, yakni Turki, Malaysia dan Indonesia. Saudi Arabia tidak termasuk, karena negara ini sudah sangat patuh pada mereka. Maka, tergantung kita, apakah kita mau dipropaganda, dikompori, diprovokasi oleh Zionisme Israil. Saya khawatir Papua sebagai alat untuk memporak-porandakan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Itulah kejayaan ilmu yang tidak ada basic agama.

Kedua, ilmu yang amaliyah. Umat Islam Indonesia terbesar, tetapi amaliyahnya sangat pro ritual (kurang pendalaman spiritual). Ritualnya bagus, tetapi spirit keislamannya tidak bagus. Hasil survey yang diterjemahkan oleh Prof Qomaruddin Hidayat dari Jakarta, sangat mencengangkan, dari hasil survey itu menyatakan bahwa, Islam memang terbesar di Indonesia, tetapi spirit Islam yang ranking satu adalah Selandia Baru, ranking dua Lurksemburg, sedang Indonesia menduduki ranking 140. Subhanallah! Kenapa dengan umat Islam di Indonesia? Memang banyak al-Qur’an sudah mengingatkan, seperti banyak dinyatakan dalam alQur’an usykuruu (bersyukurlah kalian), tetapi Allah juga menyatakan qoliilam maa tasykuruun (sedikit di antara kamu sekalian yang bersyukur). Artinya yang mempunyai spirit bersyukur itu sedikit sekali. Ayat yang lain menyatakan walaakinna aktsaron naas laa yasykuruun (tetapi mayoritas manusia tidak bersyukur). Banyak manusia yang shalat, namun spirit shalatnya tidak tercermin dalam kehidupan sehari-hari. (QS Al Maauun: 4-7) yang maknanya : Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,5. (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya,6. orang-orang yang berbuat riya,7. dan enggan (menolong dengan) barang berguna.

Puasa, mayoritas umat Islam Indonesia juga melakukannya, tetapi Rasulullah SAW juga mengingatkan. Kam min shooimin laisa lahu jazaa’ min shiyaamihi, illal juu’ wal arhos (berapa banyak orang berpuasa, tetapi tidak mendapat spirit puasa kecuali lapar dan dahaga). Haji, banyak orang berbondong-bondong pergi haji, tetapi tidak tercermin spirit hajinya dalam kehidupan sehari-hari. Haji sebagai kedok untuk menutupi perbuatan korupsi, untuk mencari popularitas, untuk menambahi label saja. Tidak menjalankan sebagaimana khutbah Arafah yang disampaikan Umar bin Khatab “ Wahai umat Islam, kewajibanku sebagai amirul mukminiin adalah menjamin agar umat mempunyai kebebasan untuk beribadah kepada Allah. Kalau sampai ada gubernur-gubernur yang tidak melayani anda, untuk mengabdi kepada Allah laporkan kepada kami, lebih baik saya mengganti gubernur sehari sekali, daripada melukai umat Islam”. Beginilah khutbah zaman itu, yang jauh berbeda dengan khutbah Arafah pada zaman sekarang.

Untuk itu, marilah kita upayakan spiritualitas tercermin dalam kehidupan kita sehari-hari. Yang mana spiritualitas tampak pada saat berdagang, berbisnis, bekerja, dan aktivitas apapun yang kita lakukan. Karena, kesuksesan itu ada di spiritualnya, bukan di ritualnya.

Amal akan menjadi amal sholih, yang menjadikan umat jaya di dunia dan akhirat, kalau berbasis iman, dan ditopang oleh ilmu. Misalnya, kalau kita ingin pergi ke Jakarta, harus tahu ilmunya bagaimana jalan ke Jakarta, yakni kalau di Surabaya jalan ke arah barat. Jangan sampai berdoa ke Jakarta, tetapi menuju arah ke timur. Kalau kita berdoa untuk punya anak, maka menikahlah dulu baru berdoa minta anak. Artinya ilmu dengan imannya satu arah untuk menuju ke kejayaan.

Terakhir, mari kita menuju ke ritual berbasis spiritual. Karena banyak hadis mengingatkan kepada kita, hadits tersebut biasanya diawali dengan kalimat “ saya’ti zamanun (akan datang suatu zaman)….. umat Islam seperti buih, Al Qur’an tinggal tulisannya dan sebagainya, itu puluhan kali. Diambil satu kesimpulan bahwa, umat ini sangat pro ritual tetapi sangat kurang yang pro spiritual. Mudah-mudahan kita diberi kekuatan untuk menegakkan Islam dan kaum muslimin.

Khutbah sebelumnya :

  • Menjadi Umat yang Terbaik
  • Urgensi Pemurnian Aqidah Dalam Membangun Bangsa
  • Kejujuran Kunci Kesuksesan
  • Menjadi Umat Nabi Muhammad yang Hakiki
  • KERUKUNAN UMAT BERAGAMA, PILAR NEGARA RI
  • Menyelesaikan Perbedaan
  • Mengukur Kadar Keimanan
  • KH Agoes Ali Masyhuri
  • Ukhuwah Demi Muruu’ah (Martabat)
  • Kecerdasan Spiritual
  • Hijrah, Momentum Mempererat Persaudaraan
  • Refleksi 51 Tahun Pemberontakan G-30-S/PKI
  • Urgensi Tauhid dalam Mengangkat Derajat & Martabat Muslimin
  • Kecintaan Sesama, Bukti Cinta Kepada Allah
  • Syukur dan Bahagia
  • Singa dalam Senyap
  • Berteknologi Tanpa Iman
  • Hakekat Pahlawan
  • Mensyukuri Nikmat Kemerdekaan
  • Menggapai Bahagia, Hubungkan Bumi dengan Langit
  • Kehidupan Dunia Sementara
  • Takabbur dan Tawadhu’
  • Pasar dalam Islam
  • Memberi Tanpa Menyakiti
  • Ramadhan, Bulan Amar Ma’ruf Nahi Munkar
  • Hakikat Ibadah
  • Meraih Derajat Muttaqiin
  • Merindukan Ramadhan
  • Jihad Akbar Bukan Sembarang Jihad
  • Merajut Ukhuwah Islamiyah
  • Debu Takwa Pembebas Derita
  • Isra’ Mi’raj Momentum Evaluasi Shalat
  • Keutamaan Shadaqah
  • Ikhtiar, Do’a dan Tawakkal
  • Qanaah Bukti Keimanan Seseorang Kepada Allah
  • Mengemban Amanat Agama
  • Ujian, Bukti Cinta Allah kepada Hambanya
  • Menuju Kecintaan Kepada Allah Swt
  • Masa dan Manusia
  • Segera Bertaubat sebelum Terlambat
  • Kesehatan Jasmani dan Rohani
  • Memaafkan dan Mendamaikan
  • Mengungkap Hikmah Shabar
  • Membangun Bangsa dengan Imtaq dan Iptek
  • Meningkatkan Iman Dan Taqwa di Tahun 2016
  • Fadhilah Membahagiakan Orang Lain
  • Bukti Cinta Rasulullah Kepada Umatnya
  • Strategi Umat Islam Menghadapi Tantangan Global
  • Lemah Lembut dan Murah Hati
  • Keserasian Aqidah, Syariah dan Akhlak
  • Dzikirnya Orang yang Cerdik Cendikia
  • Budi Pekerti yang Luhur
  • Persatuan, Modal Kesuksesan Bangsa
  • Pentingnya Belajar dari Sejarah
  • Mewaspadai Golongan Ekstrim
  • Menemukan “Ibrahim” Era Baru
  • Amalan Subtansional
  • Bermuamalah dengan Non Muslim
  • Merdeka dalam Perspektif Islam
  • Mempertahankan Persaudaraan dalam Bingkai Iman
  • Petunjuk Allah dalam Menghadapi Cobaan Hidup
  • Amalan Penting Pasca Ramadhan
  • Wakaf dan Kesejahteraan Umat
  • Jiwa Yang Fitrah, Kunci Kebahagiaan Dunia Akhirat
  • 5 Wasiat Menuju Pribadi Unggul
  • Syawwal, Bulan Peningkatan
  • Puasa, Makna dan Filosofinya
  • Berbenah Diri Menyambut Bulan Suci
  • Konsep Beragama dalam Bingkai Nkri
  • Pedoman Pergaulan dalam Rumah Tangga
  • Makna Shalat, Historis dan Filosofis
  • Essensi Shalat dalam Kehidupan
  • Penghargaan untuk Merubah Masa Depan
  • Beri Upah Pekerja, Sebelum Keringat Menetes
  • Keseimbangan Materi dan Nurani
  • Orang-Orang yang Jauh dari Hidayah Allah
  • Ayat-ayat Allah di Alam Semesta
  • Islam Kaafah dalam Berbangsa dan Bernegara
  • Muslim yang Ikhlas
  • Ancaman Orang yang Mengabaikan Zakat
  • Dampak Kesehatan Jiwa Terhadap Kesehatan Jasmani
  • Urgensi Musyawarah dalam Setiap Urusan
  • Pedoman Memilih Pemimpin Menurut Pandangan Islam
  • Keluhuran Akhlak Jaminan Kejayaan Bangsa
  • Empat Pilar Akhlaq Mulia
  • Jihad Melawan Hawa Nafsu
  • Sifat Orang Kafir
  • Berhati-Hati dengan Tipudaya Dunia
  • Unjuk Rasa dalam Islam
  • Refleksi di Tahun Baru
  • Mengenal Hadis-Hadis Israiliyaat
  • Fleksibelitas dalam Hukum Islam
  • Teladan Rasulullah dalam Intrepreneurship
  • Mewujudkan Islam Kaaffah (Menyeluruh)
  • Membangun Masyarakat Bermartabat, Mewujudkan Negara Damai Sejahtera
  • Hidup Mulia dengan Islam
  • Haji dan Perbaikan Moral Umat
  • Urgensi Bersahabat dengan Orang yang Shalih
  • Menyongsong Era Baru Kepemimpinan Nasional
  • Ekonomi Islam dan Konvensional
  • Menegakkan dan Memelihara Keutamaan Islam
  • Memupuk Jiwa Berkurban
  • Dunia Adalah Ladang Akhirat
  • Kemerdekaan yang Hakiki
  • Urgensi Mengajak Kepada Kebaikan
  • Manusia Adalah Makhluk Fitri
  • Dusta Merupakan Sumber Malapetaka
  • Mempersiapkan Diri Menghadapi Bulan Suci
  • Menjaga Diri Dengan Yang Halal
  • Menimba Hikmah Kisah Nabi Isa a.s.
  • Akibat Orang Yang Menukar Ayat-Ayat Allah
  • Manajemen Dakwah Efektif Aplikatif
  • Kedekatan Manusia di Sisi Allah Swt
  • Membangun Karakter Asmaul Husna
  • Keutamaan Jihad Dengan Harta
  • Keteladanan Rasulullah Saw
  • Kearifan Lokal Dalam Perspektif Islam
  • Mendalami Makna Ukhuwah
  • Peran Ulama’ Dalam Kehidupan Bernegara
  • Islam Agama Universal
  • Akhlak Rasulullah adalah Al-Qur’an
  • Tugas Rasul Penyempurna Akhlak Manusia
  • Meneladani Figur Rosulullah SAW
  • Makna Muhasabah (Evaluasi Diri)
  • Petunjuk Rasulullah Tentang Alam Kubur
  • Islam Dan Terjaganya Perilaku
  • Membentuk Muslim Unggul
  • Ilmu Waris, Bagian Dari Agama dan Setengah Dari Ilmu
  • Menggapai Derajat Dengan Ilmu Pengetahuan
  • Upaya Mewujudkan Khoira Ummat (Umat Tebaik)
  • Amalan-Amalan Dalam Rangka Mengisi Tahun Baru Hijriyah
  • Syukur Menjadi Bangsa Indonesia
  • Spirit Tahun Baru Hijriyah
  • Indikator Haji yang Mabrur
  • Penerapan Nilai-Nilai Islam dalam Peradaban Masa Kini
  • Problematika Umat
  • Seputar Ibadah Haji dan Umrah
  • Kemiskinan dalam Pandangan Islam
  • Muslim Selektif Produktif
  • Syahadat, Makna dan Konsekuensinya
  • Menata Hidup dan Kehidupan Dalam Perspektif Islam
  • Urgensi Mempertahankan Kualitas Ibadah
  • Tasamuh, Ta’awun dan Tadlomun
  • Sillaturrahim Dalam Lebaran
  • Kewajiban Dakwah Dalam Berbagai Situasi dan Kondisi
  • Keluh Kesah Manusia Dalam Hidup
  • Amalan-Amalan Penguat Iman
  • Mempertahankan Aqidah di Tengah Benturan Budaya
  • Antara Hak dan Tanggung Jawab
  • Meyakini Kebenaran Ayat-Ayat Al Qur’an
  • Menjaga Diri dan Keluarga dari Api Neraka
  • Nilai Kehidupan
  • Konsep Islam Mengikis Korupsi
  • Shalat Kematian
  • Mempertanyakan Ukhuwah Kita
  • Tiga Faktor Utama Kebahagiaan
  • Menyelaraskan Perkataan Dengan Perbuatan
  • Mengenal Penyakit Hati
  • Pentingnya Menuntut Ilmu dan Kewajiban Mengamalkannya
  • Lezatnya Iman
  • Prinsip-Prinsip Universal Toleransi Antar Umat Beragama
  • Islam, Ya'luu Walaa Yu'laa 'Alaih
  • Islam, dan Ajaran Jihad
  • Kisah Teladan Sahabat Nabi Muhammad Saw
  • Membumikan Akhlak Mulia Dalam Kehidupan
  • Nabi Isa, Kisah dan Hikmahnya
  • Antara Iman dan Amal Sholih
  • Nabi Muhammad Saw, Figur Teladan Umat
  • Menggapai Derajat Siddiqin
  • Dahsyatnya Kiamat dan Tanda Kedatangannya
  • Makna Muhasabah (Evaluasi Diri)
  • Amalan Ahlus Sunnah Wal Jamaah
  • Berinvestasi Dengan Wakaf
  • Ilmu, Simbol Kejayaan Umat
  • Ijabah Do’a
  • Islam Dan Sistem Ekonomi
  • Menggapai Hidup Berkualitas
  • Muhasabah dan Muroqobah, Jalan Menuju Taqwa
  • Hikmah Memperingati Hari Pahlawan
  • Yang Diridhoi Dan Yang Dimurkai Allah
  • Hikmah Ibadah Haji
  • Esensi Haji Mabrur
  • Pola Hidup Sehat Menurut AlQur'an
  • Berdakwah Dengan Hikmah
  • Komunisme dan Bahaya Komunis
  • Cinta Allah Kepada Hambanya
  • Menjaga Diri Dari Makanan Dan Minuman Yang Haram
  • Wibawa Umat
  • Menuntut Ilmu Tanpa Batas
  • Rahasia Keberkahan Ramadhan
  • Menggapai Puncak Keimanan
  • Mendalami Makna Ukhuwah
  • Amalan Penting Menyambut Bulan Ramadhan
  • Memurnikan Niat, Menyongsong Bulan Ramadhan
  • Menempuh Jalan Lurus, Dunia Hingga Akhirat
  • Makna Isra’ Mi’raj Dalam Kehidupan
  • Kiat Memperbaiki Moralitas Bangsa
  • Membumikan Akhlak Rasulullah Saw
  • Membangun Generasi Rabbany
  • Kisah Nabi Isa Dalam Al-Quran Dan Injil
  • Kepemimpinan Rabbani
  • Sufi Dan Sufisme Di Era Global
  • Menggapai Hidup Bahagia
  • Penyakit Hati Dan Obat Penawarnya
  • Peranan Masjid Dalam Meningkatkan Kesejahteraan Umat
  • Batas-Batas Toleransi Antar Umat Beragama
  • Bulan Kemuliaan Antara Islam Dan Jawa
  • Politik, Antara Norma Dan Realita
  • Aqidah Dan Akhlaq Seorang Pemimpin
  • Rasulullah Tauladan Sepanjang Zaman
  • Mengapa Syi'ah Bermasalah
  • Keunggulan Syariat Allah Swt
  • Hikmah Dzikrul Maut
  • Kiat Mengikis Tradisi Khurofat
  • Istiqomah Tahun 2012
  • Membangun Surga Dalam Keluarga
  • Menggapai Rahmat Allah
  • Hijrah, Upaya Mempertahankan Aqidah
  • Kewajiban Dakwah Bagi Setiap Muslim
  • Dakwah di Tengah Kemajemukan Umat
  • Islam Mengutamakan Kualitas Bukan Kuantitas
  • Menuju Arah Pendidikan Yang Ideal
  • Sucikan Harta Dengan Berderma
  • Terapi Penyakit Hati
  • Strategi Menghadapi Ghozwul Fikri
  • Hakekat Konsep Jihad Dalam Perspektif Islam
  • Urgensi Mengenal Produk Halal dan Baik
  • Mempertahankan Fithrah Manusia
  • Kembali Kepada Allah
  • Merenungi Alam Raya
  • Memperkokoh Ukhuwah Islamiyah
  • Merefleksikan Puasa Ramadhan
  • Tantangan Da'wah di Era Global
  • Kewajiban Memberantas Kemungkaran
  • Persiapan Menghadapi Puasa Ramadhan
  • Islam Agama Nasehat
  • Hak Terhadap Allah, Terhadap Diri Sendiri Dan Terhadap Sesama
  • Kontektualisasi Pemahaman Isra’ Mi’raj
  • Hidup Damai Dengan Islam
  • Doa, Senjata Orang Beriman
  • Kedudukan Wanita Dalam Perspektif Islam
  • Mengikis Budaya Korupsi
  • Cuci Otak
  • Menggapai Rahmat Dengan Taubat
  • Keseimbangan Investasi Dunia Akhirat
  • Urgensi Mendahulukan Kualitas Atas Kuantitas Dalam Beramal
  • Manusia-Manusia Unik Dalam Alqur’an
  • Amar Makruf Nahi Mungkar
  • Memupuk Kepedulian Sosial
  • Pilar-Pilar Kejayaan Islam
  • Keunggulan Ajaran Islam
  • Keagungan Akhlak Rasulullah Saw
  • Rasululloh Sebagai Uswah
  • Keteladanan Kisah Nabi Nuh As
  • Keutamaan Shalat Lail
  • Niat Pangkal Seluruh Aktivitas
  • Membentuk Keshalihan Ritual dan Sosial
  • Dunia Sebagai Ladang Akhirat
  • Muhasabah Tahun Baru
  • Batas-batas Toleransi Antar Umat Beragama
  • Do’a, Perisai Mukmin
  • Islam Agama Seluruh Nabi dan Rasul
  • Mengenang Kembali Makna Hijriyah
  • Risywah, Macam dan Bahayanya
  • Iman Sebagai Kekuatan Moral
  • Bahagia Saat Orang Lain Bahagia
  • Islam Kenikmatan Yang Agung dan Sempurna
  • Penyakit Sosial dalam Sorotan Syariat
  • Manusia Makhluk Fitri
  • Kiat Mencapai Derajat Taqwa
  • Riya’, Penyakit Amal Kebajikan
  • Membentuk Kesehatan Jasmani dan Rohani
  • Mengantisipasi Aliran Sesat
  • Urgensi Membaca dan mengamalkan Al-Qur’an
  • Musik Bata
  • Sedekah yang Barakah
  • Nilai Pendidikan Ramadhan
  • Dr. H. Imam Mawardi, MA
  • Nikah, Hakikat dan Urgensinya
  • Pengendalian Hawa Nafsu
  • Memberantas Kebodohan
  • Menggapai Hidup Barakah
  • Profil Manusia Bertaqwa
  • Akhlaq Mahmudah dan Akhlaq Madzmumah
  • Menegakkan Amar Ma’ruf Nahi Munkar
  • Urgensi Ukhuwah Islamiyah
  • Syirik, Macam dan Bahayanya
  • Bersihkan Harta dan Hati untuk Bangun Negeri
  • Menghadapi Ujian Tahta Harta Dan Wanita